Trik Jitu Hadapi Ejekan Tanpa Emosi

Semua orang pasti pernah dapat ejekan, baik itu ejekan yang dilontarkan secara langsung maupun tidak langsung, dan tentunya semua orang sudah pasti tidak ada yang senang dapat ejekan, namun ketika mendapat ejekan kita tidak harus merasa dijatuhkan secara mental maupun merasa terpuruk (oh God.. Help me .. no no no JANGAN), namun kita dapat mengatasinya dengan memutar balik keadaan misalnya tanpa EMOSI, percayalah trik dibawah ini akan sangat berguna selama dimuka bumi ini masih ada manusia-manusia setengah iblis (maaf).



Ada lagi yang perlu kita ketahui, sebenarnya ejekan bisa kita jadikan sebagai sebuah seni, tentu saja seni bela diri (wkwkwk) misalnya dengan bermain kata-kata, atau biar lebih jelas ikuti aja tips-tips berikut ini :






1.Jangan Terpancing Emosi Ketika diejek oleh orang lain 

Ketika kita diejek oleh orang lain, maka kita jangan terpancing emosi. Karena orang lain akan meneruskan ejekannya, dikemudian hari, karena hal itu dianggap berhasil membuat kamu terpancing atau seolah olah “ejekan itu sesuai” dengan pribadi anda.

MAKA DARI ITU KONTROL EMOSI KAMU!

Contoh Kasus :
Ketika ditempat umum kamu dijatuhkan oleh orang lain :
"Eh kamu itu udah bau, jarang mandi, gk pernah pakai minyak wangi, adudududu, sana-sana..!!!!!!!!"

-Kamu jangan marah, respon aja gini : "hahaha, gak papa dong, gue gk borosin semuanya, daripada kamu, sering mandi masih bau, sering pakai minyak wangi masih juga bau" (sambil berjalan meninggalkan TKP, sesekali lihat kebelakang utk memastikan kemenanganmu.. wkwkwkw), posisi skrg kamu malah diatas, dan orang yang ngehina kamu malah merasa terjatuhkan.

2. Jangan Merasa Minder dan merasa terpuruk 
Ketika diejek kita jangan minder dan terpuruk bro, sekali lagi buat hal itu jadi seni dan dijalanin Have Fun aja

Contoh Kaskus:
-Ketika kita diejek di depan teman-teman atau ketika maju ke forum, di depan kelas, karena kekurangan kita, atau kesalahan yang kita lakukan, janganlah kamu grogi, minder yang membuat kamu jadi dalam keadaan terpuruk, tapi cukup kamu respon dengan senyum atau bilang saja itu sebagai intermezzo.

-Kalau kita merasa malu, pasti akan diejek terus menerus bro (gk mau khan diejek terus?)

3. Ketika kita diejek, ambil celah, lalu respon balik, buat dia malu dengan kata ejekan yang dia lontarkan. 

Contoh Kasus:
-Misalnya kita membeli barang : 

Kamu : mbak, ada Hp E63 second

Mbak : ada mas, (sambil menunjukkan hp nya)

Kamu: kok hpnya udah banyak banget lecetnya mbak? Yang lain ada?

Mbak: (senyum sinis) ga ada mas, kalau mau kualitas bagus ya beli baru aja, (mencoba menjatuhkan kita).

Kamu : (jawab dengan gunakan kata2 mbk td bro) kalau saya mau beli baru, gengsi dong mbak beli disini !!

Mbak ; $$$ (pasti malu gk bsa jawab dan bentar lagi mau bunuh diri.. wkwkwk )


-Misalnya ketika dikampus atau dikelas dihina fisik atau style kita 

Temen : eh, gue pengen muntah

kamu : knp?

Temen : gara gara liat model rambut dan style loe hari ini !

kamu : (kamu jangan malu dan merasa terjatuhkan, respon balik aja)

"kenapa? Gue manis banget yak kok loe mau muntah ? "

Temen : $(*)*$^^${body};($(#& (SITERES)

Contoh 2 :

Temen : muka lo hari ini kok jelek banget sih,

Kamu: (Sambil ketawa), ia pa?

Temen : beneran suer !

kamu : gpp lah, Cuma hari ini gue jelek, daripada loe dari kemaren kemaren jelek terus

Temen : $^(&;#&;#%#((&; (hati-hati dia marah.. awas dijambak.. wkwkwk)

4. Jangan Merasa kita Kalah, Ketika kita diejek 

Kalau kita merasa kalah, orang lain justru semakin melunjak dan semakin mengejek kita bro !

Contoh :

Kasir Toko : eh mas, ga ada kembaliannya 500 nih gmana ya?

Kamu : permen ga ada mbak?

Kasir : abis mas, gmana g usah aja ya (suasana toko ramai) masa uang Cuma 500 Didebatin sih mas(tertawa sinis)?( mencoba menjatuhkan kamu)

Kamu: (tetep COOL) Owh ia juga mbak, masa uang 500 didebat? Kalau gitu kasih saya uang 1000 aja mbak, dikasih lbh gpp to, masa uang segitu didebatin ? 


kasir : *&&$^%%%#&; (mimisan 3 ember.. sampai butuh tranfusi darah)

Jadi itu tadi temen-temen tips menjaga diri dari ejekan tanpa emosi, namun saran saya perhatikan dulu situasi dan kondisi ketika anda mau membalas, misalnya jika orangnya berwajah iblis mending gk usah dibahas sabar aja (dalam hati : "Tuhan.. bunuh dia" wkwkwk) atau barangkali ketika berjumpa dengan orang yg setiap hari kita temui namun tetep judas, udahlah diam aja (mungkin dia udah dapat tiket ekslusif menuju neraka abadi), well .. terimakasih sudah berkunjung ke blog saya yg masih tergolong newbie ini, maaf jika ada salah (kurang sopan atau gk berkenan dihati) saya sangat senang jika lain kali teman-teman mau berkunjung ke blog saya ini. 


Saya juga sangat berharap teman-teman yg memiliki akun twitter maupun facebook boleh membagikan artikel saya ini dengan cara meng-klik tombol share yg ada disamping kiri artikel ini, jangan lupa join blog ini ya? Thank You Guys..

9 komentar:

Cacao Organic Fairtrade mengatakan...

Boleh juga tipsnya sob.., thanks sdh dishare..

BYANTUPA mengatakan...

sama-sama sob.

kangtok mengatakan...

artikel bagus, kawan .. unik and efektip ..hehe ... mksh sharenya ....

BYANTUPA mengatakan...

sama-sama :D

mrisnadi mengatakan...

hahahaha.. koplak bgt,,
ijin dipraktekan sob :D
jgn lupa kunjung balik blog ane :D

BYANTUPA mengatakan...

oke bro.. :)

loveheaven07 mengatakan...

kalau diejek kita harus tegas juga,good entri xD

Anonim mengatakan...

nice info sob

Edi The Duke Duke mengatakan...

god job blog berkualitas +like1

Posting Komentar

 
© Copyright 2010-2011 BYANTUPA All Rights Reserved.
Template Design by Herdiansyah Hamzah | Published by Borneo Templates | Powered by Blogger.com.